Oleh: Ustadz Hawari, M.E.I

Hari ini banyak wanita yang kebablasan ketika sedang keluar rumah. Berbagai macam gaya baju, rambut, parfum, bahkan sampai tato di tubuh menjadi trend di kalangan mereka. Aturan agama sudah tidak lagi digubris oleh banyak wanita –bahkan oleh seorang muslimah- kecuali yang dirahmati Alloh. Norma-norma pergaulan masyarakat pun juga tak lagi dihiraukan oleh mereka. Atas nama kebebasan, moode dan style banyak wanita muslimah berbuat sesuka hatinya.

Rasa malu yang dulu indah, kini seolah menjadi sampah. Perasaan tabu yang dulu merekah, hari ini pudar bahkan mulai punah. Benar-benar langka menemukan sosok wanita yang menjaga sunnah ketika keluar rumah. Agar keluarnya muslimah tidak bermaksiat kepada Alloh subhanahu wa ta’ala, maka sudah seharusnya memperhatikan hal-hal berikut ini.

Hal-hal yang Wajib Diperhatikan Ketika Muslimah Keluar Rumah

Berikut ini beberapa perkara yang wajib diperhatikan saat wanita harus keluar rumah. Insya Allah ketika memperhatikan ada-adab ini aktivitas wanita akan lebih berkah, selamat, dan jauh dari fitnah.

1. Tidak safar kecuali dengan Mahrom.

Mahrom adalah seorang yang tidak boleh menikah dengannya, seperti bapak, saudara kandung, kakek serta jalur ke atas atau jalur anak ke bawah.

Berkaitan dengan larang ini Rosululloh shalallohu alaihi wasallam bersabda:

”Tidak halal bagi seorang wanita yang beriman kepada Alloh dan hari akhir melakukan safar/perjalanan selama tiga hari atau lebih kecuali dengan ayahnya atau anak laki-lakinya atau suaminya atau saudara laki-lakinya atau mahrom dia yang lainnya.” (HR. Muslim)

Berkaitan dengan hukumsafar wanita tanpa mahrom mayoritas ulama mengharamkan hal tersebut karena dalil haditsnya cukup jelas. Hanya saja terjadi perbedaan pendapat di kalaman ulama tentang safarnya wanita untuk melaksanakan haji wajib. Di kalangan ulama ada yang membolehkan wanita safar tanpa mahrom untuk menjalankan haji wajib namun dengan syarat aman dari fitnah dan disertai wanita-wanita yang terpercaya menjaga kehormatannya, ini pun sebenarnya kondisi darurat.

Adapun safar untuk haji yang sunnah (karena telah melaksanakan haji sebelumnya) atau safar rekreasi, kunjungan dan lain-lain maka tidak boleh. Kalau kita cermati pendapat para ulama yang membolehkan wanita safar tanpa mahrom sebenarnya hanya bersifat kasuistik dan tidak mutlak. Seperti kasus di atas, atau seorang wanita yang masuk Islam di negeri kafir dan tidak punya juga wanita yang tidak punya mahrom, maka wajib ia berhijrah menyelamatkan agamanya walau tanpa mahrom. Begitu juga wanita yang tidak punya mahrom karena mahromnya telah meninggal dunia maka dibolehkan safar tanpa mahrom karena kondisi darurat tersebut. Tapi hukum asalnya dilarang sebagaimana yang diterangkan dalam hadits di atas.

Dari uraian di atas pendapat yang paling mendekati kebenaran –wallohu a’lam- adalah pendapat yang melarang wanita bepergian tanpa mahrom walaupun perginya sehari dua hari atau lebih dari itu. Sarana dan prasarana yang memadai dan lancer sehingga safar bisa diperpendek tidak bisa dijadikan alasan untuk membolehkan wanita safar tanpa mahrom.

2. Keluar dengan menggunakan hijab syar’i

Alloh ta’ala berfirman:

يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ قُلْ لِأَزْوَاجِكَ وَبَنَاتِكَ وَنِسَاءِ الْمُؤْمِنِينَ يُدْنِينَ عَلَيْهِنَّ مِنْ جَلَابِيبِهِنَّ ۚ ذَٰلِكَ أَدْنَىٰ أَنْ يُعْرَفْنَ فَلَا يُؤْذَيْنَ ۗ وَكَانَ اللَّهُ غَفُورًا رَحِيمًا

“Hai Nabi, katakanlah kepada istri-istrimu, anak-anak perempuanmu dan istri-istri orang mukmin: “Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka”. Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak diganggu. Alloh Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS. Al-Ahzab [33]: 59)

Maksud jilbab adalah pakaian lebar, tebal, tidak dipenuhi hiasan yang menutupi seluruh anggota badan sehingga tidak menampakan lekukan tubuh. Tapi sayangnya sekarang banyak wanita muslimah belum banyak yang faham akan kewajiban berhijab ini. Padahal hijab bagi seorang wanita hukumnya wajib sebagaimana waijbnya sholat atau puasa atas mereka.

3. Berjalan wajar dan tidak berlenggak-lenggok

Nabi shalallohu alaihi wasallam bersabda: ”Wanita itu aurat, maka bila ia keluar rumah setan pun menghiasinya.” (HR. Tirmidzi, dishohihkan oleh al-Albani dalam Irwaul Ghalil no. 273)

Jika sekedar keluar saja bisa memicu fitnah, apalagi jika berlenggak-lenggok, maka akan lebih memacu terjadinya fitnah. Oleh karena itu bertakwalah pada Alloh ta’ala wahai para muslimah.

4. Berbicara dengan tegas tidak mendayu-dayu

Alloh subhanahu wa ta’ala berfirman:

يَا نِسَاءَ النَّبِيِّ لَسْتُنَّ كَأَحَدٍ مِنَ النِّسَاءِ ۚ إِنِ اتَّقَيْتُنَّ فَلَا تَخْضَعْنَ بِالْقَوْلِ فَيَطْمَعَ الَّذِي فِي قَلْبِهِ مَرَضٌ وَقُلْنَ قَوْلًا مَعْرُوفًا

”Hai istri-istri Nabi, kalian tidaklah seperti wanita yang lain, jika kalian bertakwa. Maka janganlah kalian tunduk (mendayu-dayu) dalam berbicara sehingga berkeinginanlah orang yang ada penyakit dalam hatinya dan ucapkanlah perkataan yang baik.” (QS. Al-Ahzab [33]: 32)

Memang ayat ini secara lafadz ditujukan kepada istri-istri Nabi shalallohu alaihi wasallam, namun hakikat dan maknanya untuk seluruh kaum muslimat. Maksud orang yang ada penyakit di dalam hatinya adalah orang yang mempunyai niat serong serta berbuat zina. Maka jika seorang wanita melintasi laki-laki hendaknya menahan pandangan dan perkataan yang menggoda. Jika harus berbicara maka berbicaralah dengan tegas.

5. Tidak memakai parfum saat keluar rumah

Nabi shalallohu alaihi wasallam bersabda: “Wanita mana saja yang memakai wangi-wangian, kemudian ia melewati satu kaum agar mereka mencium wanginya, maka wanita itu pezina.” (HR. Amhad)

Selain hal-hal tersebut, seorang wanita muslimah harus meminta izin terlebih dahulu kepada orang tua atau suaminya. Begitu juga menjaga pandangan, tidak berdesak-desakan dengan laki-laki serta berhias dengan rasa malu.

Sungguh merupakan kemuliaan ketika seorang wanita melazimi adab-adab keluar rumah. Setiap langkahnya adalah ibadah, lantunan doanya akan ijabah dan harga diri serta kehormatannya tetap terjaga indah. Semoga Alloh subhanahu wa ta’ala menjadikan hati kita cinta kepada keimanan dan membenci segala dosa dan kemaksiatan.

Wallohu a’lam bishowab.


Dukung Radio Fajri dengan menyalurkan sebagian harta Anda, untuk pembiayaan dan pengembangan dakwah Islam melalui Radio Fajri dengan berdonasi di nomor rekening A.N. Yayasan Peduli Fajar Imani:

Bank Syariah mandiri : 7068-790-268
Bank Muamalat : 121-007-6294
Bank BNI Syariah : 033-596-2322
Bank BCA : 095-319-5957
Bank BRI Syariah : 2102-100-993

Informasi dan Konfirmasi:
Tlp. WA : 0852 1820 8707
BBM : 5E83BB05