Ust. Hawari, Lc., M.E.I.

Tampil cantik, itulah yang diinginkan oleh setiap wanita. Tidak jarang untuk bisa tampil cantik sebagian wanita melakukan apa saja agar terlihat cantik dan memesona. Mulai dari pergi ke salon, memakai make up, memilih pakaian yang modis dan seksi, memperlihatkan keindahan sebagian tubuh, bahkan sampai melakukan operasi plastik agar terlihat lebih cantik.

Jika kecantikan wanita itu diperuntukkan bagi suaminya dan diusahakan dengan cara yang dibolehkan, tentu hal ini baik dan dianjurkan di dalam Islam, Namun kebanyakan wanita yang ingin tampil cantik diperuntukkan bagi orang yang tidak berhak baginya. Mereka berdandan seksi di kantor, sekolah, kampus, pasar, bahkan ketika mendatangi majelis-majelis ta’lim.

Tidak jarang mereka yang mempercantik diri dengan memakai pakaian ketat agar terlihat seksi. Mereka memakai pakaian-pakaian yang memperlihatkan lekuk tubuh mereka, bahkan memperlihatkan sebagian aurat mereka, sehingga menjadi fitnah bagi kaum pria.

Cara memperoleh kecantikan tersebut adalah cara yang diharamkan di dalam Islam. Rasulullah shalallahu ‘alaihi wassalam bersabda dalam hadis riwayat Muslim.

“Ada dua golongan dari penduduk neraka yang belum pernah aku lihat: Kaum yang mememiliki cambuk-cambuk seperti seekor sapi yang digunakan untuk memukuli orang-orang. Dan yang kedua: Para wanita yang berpakaian tapi telanjang (tipis, ketat, atau tidak menutup seluruh aurat), berlenggak-lenggok, kepala mereka seperti punuk unta yang miring. Para wanita itu tidak akan masuk surga dan tidak akan mencium wanginya surga, padahal wanginya bisa tercium dari jarak perjalanan sejauh ini dan itu.”

Pada hakikatnya, wanita-wanita yang berpakaian tetapi masih memperlihatkan auratnya adalah wanita-wanita yang berpakaian tetapi telanjang. Sebagian yang lain mempercantik diri dengan menyerupai penampilan pria. Tanpa rasa malu dan risih, mereka bangga dengan gayanya. Mereka mengira, dengan hal itulah mereka terlihat lebih cantik dan menarik. Mereka tidak sadar bahwa apa yang mereka lakukan adalah perbuatan dosa besar yang diancam dengan neraka Allah subhanahu wata’ala.

Berkaitan dengan hal ini, Al-Imam adz-Dzahabi rahimahullah berkata, “Dosa besar yang ketiga puluh tiga adalah wanita menyerupai pria, dan pria menyerupai wanita.” Al-Imam adz-Dzahabi rahimahullah  menyebutkan beberapa hadis tentang hal tersebut. Di antaranya adalah hadis riwayat al Bukhari berikut ini.

“Nabi salallahu alaihi wasallam melaknat pria yang menyerupai wanita dan wanita yang menyerupai pria.”

Tidak sedikit dari wanita yang mempercantik diri dengan mencukur alisnya. Sungguh sangat aneh sekali, alis yang telah diciptakan dengan banyak manfaat dan bentuk yang paling ideal justru malah diganti dengan coretan pensil agar mereka terlihat lebih cantik. Padahal nabi  Salallahu alaihi wasallam bersabda di dalam hadis riwayat Bukhari:

“Allah melaknat wanita-wanita yang mencukur alis dan yang alisnya dicukur.”

Selain hal-hal tersebut, banyak juga dari kalangan wanita yang memakai wewangian agar tercium wanginya oleh semua orang, khususnya kaum pria. Mereka sengaja memakai wangi-wangian agar tampil menggoda pria yang dilewatinya. Padahal Rasulullah shalallahu ‘alaihi wassalam bersabda di dalam hadis riwayat Abu Dawud.

“Wanita mana saja yang memakai wewangian lalu berjalan melewati sebuah kaum agar mereka mencium bau wanginya, maka dia adalah pezina.”

Sungguh mengerikan sekali ancaman nabi salallahu alaihi wasallam tersebut. Berapa banyak kaum wanita yang tidak menyadari bahwa parfume yang ia pakai ribu justru menjadi petaka bagi mereka.

Tidak sekedar itu, ada pula di antara yang mereka mempercantik diri dengan menyambung rambut atau memakai wig sehingga rambutnya terlihat lebih indah. Dalam hal ini Rasulullah shalallahu ‘alaihi wassalam melarang hal itu dalam hadis riwayat Bukhari dan Muslim.

“Allah melaknat wanita yang menyambung rambut dan yang minta rambutnya disambung.”

Di antara wanita ada juga yang mengoperasi wajahnya agar terlihat lebih cantik, mengoperasi hidung agar terlihat lebih mancung, atau mengoperasi sebagian tubuh agar telihat lebih seksi dan memesona, na’udzubillah. Perbuatan ini jelas haram hukumnya. Allah subhanahu wata’ala telah menciptakan kita dan memberi kita bentuk dan rupa sesuai dengan yang Dia kehendaki. Allah subhanahu wa ta’ala berfirman di dalam surat Ali Imron ayat 6.

“Dialah yang membentuk kalian dalam rahim sebagaimana dikehendaki-Nya. Tidak ada ilah (sembahan yang berhak disembah) melainkan Dia, yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.”

Fitnah tampil cantik inilah yang telah banyak membius dan memperdaya kaum muslimah untuk berbuat dosa. Jika mau jujur, cantik seperti apakah yang mereka inginkan? Apakah kecantikan semu yang berlumuran dosa dan membawa petaka ataukah cantik di mata Allah subhanahu wata’ala? Sungguh betapa banyak para wanita yang tidak memahami masalah ini. Semoga Allah subhanahu wata’ala memberikan kepada kita hidayah-Nya.

Kita berharap Semoga Allah subhanahu wata’ala menjaga kaum muslimah dari fitnah kecantikan yang menjadikan banyak wanita melanggar syariat-syariat Allah subhanahu wata’ala. Demikianlah uraian singkat ini. Mudah-mudahan bisa bermanfaat. Wallahu a’lam.